12 July 2013

When Traveling Gone Wrong

"Paspor gue ketinggalan!!!!!!!!"
teriak salah travel buddy saya dengan lantang di depan counter check-in maskapai dengan dominasi logo biru dan hijau tersebut. Perasaan saya saat itu? pengen ngeblow rambut dia yang keriting itu menjadi lurus! Setelah mencari dan membongkar semua isi tas yang tentu saja sambil di pelototin dengan antrian di belakang *malu >.< , ternyata oh ternyata 10 menit kemudian, paspor tersebut diselipkan ke dalam jaketnya! arghhhhhhh. Berakhir sampai disini? tentu tidak, koper yang harusnya dimasukan ke bagasi, belum digembok!!

"gemboknya dimana?"
".......... hmmmmm, duh gue lupa beli kemarin"
"arghhhhhhhhhhhhhhhhhh!!!!! , lu yang bener dah! pagi-pagi buta nyari perkara"
"sori..tapi gue lupa, sori banget ya"
"kemaren bukannya lu ke mall, abis nonton ga jadi ke ACE Hardware?
"iya gue kesana, tapi gua cuma beli koper, bantal pesawat, vacumm bag"

*TEPOK JIDAT *BUTUH TEHBOTOL *PLUSPANADOL

duhhhhhhh, kesambet apa ya kemarin ketika mau membeli tiket, dan nama doi bisa ikut tertulis disana? sebenarnya temanku yang satu ini bukan pertama kali traveling keluar negeri. Kita sebut namanya Unyu deh biar gampang. Jadi si Unyu ini, seringnya traveling menggunakan jasa tour & travel yang tentu saja sudah diatur semua. Karna sering melihat saya jalan-jalan tanpa travel, Unyu tertarik dan meminta ikut ketika ada trip berikutnya. Dari awal Unyu sudah terlihat agak kelimpungan, ketika terjadi pembagian tugas untuk mengatur itinari, mencari hotel sampai tujuan wisata. Tapi karna Unyu mau belajar menjadi independen traveler, jadi saya harus memaklumi juga.

Akhirnya masalah gembok diselesaikan dengan meminjamkan gembok cadangan yang selalu saya bawa ketika traveling. Dan kita pun bisa check in tepat waktu, boarding dan akhirnya flight take off ke tempat tujuan. Happy ending, everybody happy ???? 

No!! Drama pun dimulai. Setelah baggage claims, imigrasi lancar. Saatnya mencari taksi menuju hotel.
"Unyu, mana alamat hotelnya? biar dikasi ke supirnya"
"eh??? hotel? bukannya kita dijemput? "
sambil mengigit bibir "kan kemarin yang kebagian urus hotel lu Nyu"
"hmmmm.... kita harus kesana sendiri"
"sutralahhh.. mana link hotelnya? nanya ke informasi deh kesananya gimana"
"ada di hp gue, trus hp gue mati nih"
"yah udah, universal chargernya bawa kan, yang penting buat hidupin tuh hp dulu aja"
"hmmm.. gue jga lupa beli kemarin heheheh" 

*TEPOK JIDAT *BUTUH TEHBOTOL *PLUSPANADOL

When traveling gone wrong, situasi dimana kepastian yang telah diatur menjadi berantakan. Mungkin diantara kalian pernah merasakan juga hal yang sama. Walaupun kasus "gone wrong" nya sendiri tidak mungkin sama. Buat saya, hal-hal teknis seperti tiket pesawat ketinggalan, peta menuju hotel hilang, pemilihan tujuan wisata, dsbnya bukan masalah terlalu besar. Kemalangan tersebut bisa di atasi dengan kepala dingin, persiapan yang matang dan diskusi terlebih dahulu. Tetapi untuk masalah kemandirian travel buddy kita terkadang hal tersebut bisa menjadi momok paling penting.

Esensi ketika traveling buat saya adalah pemilihan travel buddy yang sesuai. Walaupun tidak sesuai minat, bisa di toleransi dengan diskusi dari awal jika akan terjadi perpisahan sementara menuju tujuan wisata masing-masing. Ada tipe traveler yang seneng belanja seharian di mall/pasar, ada yang senang landmark, ada yang senang ke situs prasejarah. Biasanya traveler akan berpisah sementara mungkin 1-2 jam untuk menikmati minat masing-masing. Kemudian ketika bertemu, kita akan saling menceritakan apa yang kita alami dan lihat pada saat kita berpisah. 

Travel buddy yang saya maksud travel buddy yang independen, taktis, realitstis, praktis, mandiri, fleksibel dan bertoleransi tinggi. Ketika kita travel bersama, selalu ada peristiwa / hal-hal yang tidak mungkin kita selalu handle sendiri. Ada kalanya kita istirahat sebentar dan membiarkan buddy kita yang mengambil keputusan. so, you don't need  to be alert all the time, it's frustated. 

Bayangkan situasi dimana, ketika kita sudah cape seharian di negeri orang lain. Buddy yang travel bersama selalu mengeluh mengeluh dan mengeluh. selalu complain dan complain. Tidak pernah menikmati satu detik pun kecuali sedang belanja atau melakukan aktivitas yang sesuai minatnya. Selalu bermuka masam ketika sudah kecapean. Selalu marah-marah ketika ada hal yang tidak berjalan lancar. Ketika dia cape dan tidak mau keluar hotel, kita dipaksa menemaninya. Frustasi? Rasanya tuh pengen pasangain bulu mata palsu dan dandanin dia dengan tema ondel-ondel!

Pernah mendengar urban legend yang mengatakan : Berangkat sebagai Teman, Pulang sebagai Lawan?
untungnya amit-amit hingga saat ini saya tidak pernah mengalami hal demikian. Tapi, beberapa cerita dari teman, mereka sudah pernah mengalamainya.

"Gila ya!!! baru ketauan belangnya kalau dah begini, egois banget , malas deh temenan lagi"

"sumpahhhhhhhhh, padahal gue dah temenan lama banget sama dia, egoisnya parah banget"

Penggalan curhatan diatas dirasakan oleh mereka yang merasa kriteria teman mereka selama ini jauh dari ekspetasi. Jadi salah siapa? bukan salah siapa-siapa kok. Kita tidak bisa selalu mengharapkan travel partner kita akan bertingkah laku sesuai harapan dan belum tentu habit kita juga bisa diterima oleh buddy travel kita sendiri.

 Jadi solusinya gimana? kan paling asik itu jalan sama teman. Masa pergi sama orang asing? Kuncinya cuma  : Toleransi dan Diskusi sebelum keberangkatan :) , jika semua sudah disetujui sebelum perjalanan dimulai. Kita bisa mengantisipasi drama yang terjadi, bahkan malah mempererat keakraban kita dengan teman.

So, pernahkah kalian mengalaminya? share your story comment below :)
traveling gone wrong = wrong travel buddy = buddy has a different interest = DRAMA!!


Until next post,

Love,
M


11 comments:

  1. Iya pernah :|
    Travel buddy sok ngaturnya tinggi, apalagi saya ini orangnya nurut wae, tapi lama2 kesel juga. Alhasil selama liburan lebih banyak manyunnya :D

    ReplyDelete
  2. Untungnya tiap kali jalan-jalan selalu bareng temen yang uda tau busuknya. hahaha. Yang ada malah jadi kecoa di pojok kamar gara2 si buddies itu lagi asik pdkt & peluk-pelukan saking kenal busuknya.
    Gila ci, kalo ketemu yang model gini tukang ngeluh, tukang complain, ga mau susah, kayaknya mending tu orang dikunciin aja deh di kamar mandi trus pura-pura bego. hahaha, Ketemu temen yang suka bangun kesiangan, packing lama, ga mau naek angkutan umum dan akhirnya ngerusak itinerary aja uda bete.
    Nyari temen jalan yang asik itu kayak nyari baju, belom tentu pas kalo belom dicoba. Ah, jadi pengen jalan-jalan ke luar negri. :{

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah itu harus di tambahakan. jangan pegi sama temen yang lagi pdkt atau pasangan baru. malessssss banget. dunia bener2 milik sendiri, yang lain tuh ngontrak dan ga dipeduliin.

      bangun kesiangan, packing lama, ga naek angkutan umum itu dah biasa hehehe. kalo bisa dari awal dah sepakat. telat? tinggal! efisien dan semua happy.

      but i agree with you, nyari temen jalan kaya beli baju. klo ga dicoba ga ketauan pas apa nga. hahahaa, tapi kalau aku sih, cek ricek dulu sebelum belanja tiket bareng.

      Delete
  3. agree!
    buddy has a different interest itu yg susah ci, udalah mesti barengan tapi pada ego tinggi
    *siapin plan yg bener*

    ReplyDelete
    Replies
    1. harus ada plan A, plan B. dan basic plan alias kesepakatan dari awal

      Delete
  4. setujuhhh!!
    kadang kita juga harus memikirkan hal terburuk yg ga terpikirkan waktu ngrencanain ya ci.. hahaha

    ReplyDelete
  5. pernah... ditinggal pergi ci abis sampe tempat tujuan. udah mana mesti bawa naikin koper sendiri lewat tangga loh ke lantai 3 loh sendirian loh ci! terus udah gitu egois dah ah kemana-mana mesti diturutin...

    Tapi mau gimana she's still my bff LOL

    ReplyDelete
  6. nggak perlu jauh2 travel ke luar kota apa ke luar negeri, ke mall aja temen aku ada yg nggak pernah keabisan bahan buat ngeluh -_-

    ReplyDelete
  7. waduh
    klo cari travel buddy emang harus yang bisa mandiri yah ?
    susah juga klo yg 'agak' manja hehhe
    belum pernah sih dapet yang kek gitu
    semoga nanti bisa ketemu yang cocok u/ jadi travel buddy :D

    ReplyDelete
  8. untungnya temen aku ga gitu ci
    kalo sampe ada yang gitu, di tinggal aja
    merusak suasana :D

    ReplyDelete